pen-provokasi

Salam ahad readers;

Minggu ni, kehidupan aku begitu sarat dgn permasalahan-permasalahan kehidupan yg mengajar minda utk lebih matang dan mengajar jiwa utk lebih kental. Aku memanjatkan kesyukuran kepada Dia. Kerana aku tau, Dia menguji aku setanding dgn kemampuan ku. Ye, aku dekat dgnNya. Dan ye, aku lebih tawakal dan redha akan setiap sesuatu.

Aidiladha. Sinonim dgn qurban atau biasanya kita sebut dan tulis sbg korban. Ye, aku berkorban. Korban utk insan2 dan manusia2 disekeliling aku. Korbankan kepercayaan aku kpd mereka. Haaa.. lega.

Mempunyai seorang sahabat baik + kaunselor + penglipur lara + pendengar yg sgt baik + penasihat sekaligus dia yg bergelar suami adalah satu daripada anugerah dan nikmat yg diberi olehNya sgt membuatkan aku kuat dan tabah menghadapi apa jua masalah dan rintangan sejak hari pertama bergelar isterinya. Terima kasih sayang. Juga mempunyai sahabat + tiang utk aku terus gagah berdiri mengharungi permainan duniawi ni. Terima kasih ent. Dan Tuhanku. Aku syukuri.

Segala kekusutan yg aku alami 2 3 hari ni, sedikit sebyk telah aku rungkaikan. Hati semakin hari semakin lapang. Alhamdulillah. Namun, rumah yg telah siap ku bina ini, pahatnya masih berbunyi. Ku cari dan aku cari, ohh.. sumbangnya bunyi pahat di rumah jiran tetangga ku ini. Ahhh, bisik hatiku. Itulah, manusia.. taksudah2 utk mencetuskan kontroversi. Takhabis2 nak jadi batu api. Takhenti2 nak mencaci. Takreti2 nak jaga kain sendiri. Apakah niat dia dan mereka, tidaklah aku ketahui. Namun, aku panjatkan doa pada Ilahi, moga satu hari nanti, dia dan mereka akan sedar diri.  Sama seperti aku sebelum ini, yang jahil byk ilmu islami. Byk yg telah aku pelajari. Semoga Tuhan akan mengampuni semuanya sekali.

Kawan, jagalah diri dan keluarga sendiri. Amek tau hal org, tak dpt untung dan pasti tidak akan rugi. Seksa kubur dapat kita jauhi, syurga mungkin akan hampir dgn diri. Simpanlah pahat mu itu utk diri sendiri, mana tau boleh digunakan dikemudian hari utk mendirikan mahligai seindah syurgawi.

Aku. Akan terus begini. Masih banyak lg yg perlu dipelajari dan aku akan terus muhasabah diri tanpa henti. Moga Dia makin aku dekati, syaitan yg bertopeng manusia dpt aku jauhi.

Image

Ya Allah, terima kasih kerana memilih aku utk diuji.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s